From Jakarta To Green Canyon, Itu Indah.

Kira-kira sekitar sebulan yang lalu, dan seminggu setelah saya mulai bekerja di Jakarta, diajak jalan sama abang & friend ke Pangandaran. Mau Body Rafting di Green Canyon katanya. Tanpa basa-basi mengangguk iya tanda setuju tapi lewat sms, sambil saya pun ga tau apa itu Body Rafting. Abis sms langsung search di google :D .

Kapan lagi ke pangandaran coba, dari dulu cuma denger orang yang nyeritain ke pangandaran dan cuma ngiler. Dulu ngehayal kapan bisa ke sana dan akhirnya Allah ngasih kesempatan. Alhamdulillah. *sekarang ngehayal mau ke luar negeri ah hhe*

ril, ke green canyon yuk,  hari jum’at pulang kantor langsung ke bandung, abis itu langsung berangkat tengah malem, cape ga ?”  sms masuk dari abang beberapa hari sebelum keberangkatan.
oh hayu lah, ada supir cadangan ga ?” saya bales.
supir cadangan mah urang we hhaha (supir cadangan mah saya aja)” dibales lagi sama abang sambil becanda karena abang memang belum lancar banget ngemudi mobil pada saat itu. *sekarang udah kayaknya :D *

Akhirnya hari Jum’at pulang kantor, langsung menuju kost-an. Buka kunci kost-an, ambil tas yang udah disiapin dari kamis malam. Kunci kost-an. Caww naik angkot ke Grogol, dari Grogol nunggu bus transjakarta ke Terminal Kalideres.
Sampe Kalideres jalan sedikit tanpa arah karena baru pertama kali ke Terminal ini. Mata jelalatan nyari bus arah Bandung.

Naaah… itu. Itu minimarket maksudnya, bukan bisnya. Saya jalan ke minimarket beli makanan buat dikunyah di perjalanan. Abis dapet makanan pergi. Pergi ke kasir buat bayar.

Semuanya jadi xxxx mas.” kata kasir sambil ketak-ketik di komputernya dan ngeresekin barang belanjaan saya.
Ini mas (ngasih uang), eh ga usah pake kresek mas” kata saya. Ya memang kalo belanja sedikit saya ga mau di kresekin, ya setidaknya ngurangin sampah plastik lah. *kalo kata orang sunda mah hayu hejo kalo kata bule go green*

Setelah dapet makanan, keluar dari minimarket mata masih jelalatan, liatin satu persatu bis yang ada di terminal itu.
Nahh… itu baru bis nya. Saya masuk ke bis yang ada tulisan Kalideres – Bandung. Bis putih. Langsung nyari tempat duduk yang kosong dan ternyata bis itu masih kosong. Wah kapan jalannya, setengah bis aja belum terisi oleh penumpang sedangkan jarum jam pendek udah hampir ngarah ke angka 8, kata saya dalam hati.

ini ke bandung yah pak ?” tanya saya ke seorang bapak yang duduk di belakang.
ia” kata bapak itu.

Sebenernya pertanyaan ga penting, udah jelas di kaca bis itu tertulis arah bis ini. Mungkin si bapak juga mikir gitu. Tak apa lah.

Ternyata ga lama, sekitar 10 menit bis langsung jalan. Dan ternyata bis itu, bis terakhir ke Bandung. Untung. Bis jalan ga tau kemana karena saya belum tau daerah Jakarta ditambah jalanan yang gelap karena malam hari. Saya kira perjalanan bakal 2 atau 3 jam sampe Bandung,  tapi perkiraan saya kayaknya salah bis ini masih ngambil-ngambil penumpang dulu sebelum masuk tol. Dari Kalideres sampai masuk tol sekitar 2 jam. Hmm..
Sambil bis jalan, mulut juga jalan nganterin makanan yang tadi dibeli ke dalem perut. Abis itu tidur walaupun ga tidur hanya merem. Setidaknya istirahatin badan, biar nanti nyetir ga terlalu capek. Dan sesekali di sms & telepon sama abang & ibu nanya keberadaan saya.
Akhirnya sampe di Bandung sekitar jam 12 malem.

Jam setengah satu malem langsung berangkat, dibekelin kopi sama ibu supaya ga ngantuk. Beres – beres barang, let’s go !

Ini jadi pengalaman nyetir jarak jauh pertama bagi saya sekitar 250km dan nyetir malam-malam, ga banyak kendaraan. Kendaraan kecil maksudnya, lebih banyak Truk. Apalagi di kawasan Nagrek jalan berkelok, mau nyusul ga bisa terpaksa ngekor di belakang truk.

Sekitar jam 5 an kita sampe di Tasik, menuju Green Canyon nya lumayan nyasar karena baru pertama kali dan jalan ngandelin GPS HP. Masuk ke jalan kecil yang lumayan rusak, sampe ngelewatin jembatan yang lumayan panjang. Jembatan ini alasnya kayu yang sebagiannya sudah mulai rusak. Hanya cukup satu mobil. Dan kayu-kayu yang diinjak roda mobil kami geletak-geletuk . Lumayan memacu andrenalin kayak di film-film. Gelap hanya disinari oleh lampu mobil kami.
Akhirnya kami nanya ke warga sekitar, katanya dari sini sekitar 3 jam an lagi dan disuruh muter balik.
Sekarang udah jam 6an dan kami harus sampai di Green Canyon jam 9.

Langsung tarik gas, jarum speedometer bergerak di angka 50-70. Untungnya sepi, enak dan udara disini segar. Sambil denger lagu Justin Bieber versi Dangdut yang diputer di player mobil sama abang.

Akhirnya jam 9 sampe juga di Green Canyon, langsung disuruh bersiap sama EO nya disuruh pake safety, pelampung, helm, dan pengaman lutut.

Kami berangkat menuju tempat start body rafting bersama rombongan lain juga, di mulut gua bau, gua yang memang bau karena didalamnya banyak terdapat kotoran kelelawar.

Setelah briefing langsung terjun ke sungai. Byurrr….. dingin.

Sayangnya karena kemarin Green Canyon di guyur hujan jadi ya air sungainya keruh, coklat. Padahal kalo engga lebih keren lagi. Hijau.

Green Canyon

Kehijauan Green Canyon (Foto:artinya.info)

Langsung aja liat foto-fotonya saat beraksi, capek nulis mulu hhe.

Foto Dulu :D

Foto Dulu :D

Persiapan

Persiapan

Byur...

Byur...

Santai

Santai Menikmati coklatnya sungai.

Green Canyon

Green Canyon

Green Canyon emang keren, indah. Walaupun dapet sedikit ‘oleh-oleh’ dari batu-batu di sana, kena di bagian lutut, tapi SERU ! wajib dicoba bagi anda yang ingin merasakan suasana yang …… ah indah lah pokoknya, pas untuk menghilangkan penat.

Dan setelah semua selesai kami singgah sebentar di pantai Batu Karas untuk menikmati keindahannya, makan-makan dan istirahat. Setelah itu langsung tancap gas pulang ke Bandung.

Sekitar dua sampai tiga jam saya masih kuat nyetir, namun akhirnya tumbang di depan mesjid entah di daerah mana saya ga tau. Badan lemes. Karena capek mungkin. Baru sadar berarti saya belum tidur dari jum’at pagi sampai sabtu malam.

Dan akhirnya sms candaan waktu itu sama abang akhirnya terjadi. Saya pindah ke belakang dan dengan Bismillah mobil dikendarai oleh abang saya. Alhamdulillah sampai dengan selamat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Captcha : * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.