Tombol Ajaib

Kisah ini bagi anda mungkin bisa dikatakan konyol namun bagi saya ini merupakan pelajaran yang sangat berharga. Kisah waktu masih sekolah, beberapa tahun kebelakang.

Kalau sebelumnya saya dan kawan-kawan pergi ke rumah Adi untuk belajar kelompok, kali ini saya dan kawan-kawan pergi ke rumah teman saya yang satu lagi. Sebut saja namanya Raihan. Hari itu pulang sekolah kami merencanakan untuk bermain belajar kelompok di rumah Raihan. Adi juga ikut.

Singkat cerita sesampainya di rumah Raihan kami bermain dan belajar seperti biasa, tapi tentu lebih banyak bermainnya. Kebetulan di rumah Raihan ada Playstation 2, mubadzir kalo ga dimainin hhe. Karena saya dulu sangat jarang sekali bermain Playstation, mungkin karena sibuk belajar, tapi bohong. Sebenernya karena ga punya sih, lebih tepatnya ga diizinin sama orangtua Playstation ada di rumah kami, mungkin orangtua udah tau pasti kalau ada Playstation di rumah pasti saya belajarnya ga akan bener. Tapi kayaknya mau ada PS atau engga belajarnya tetep aja ga bener hha. Alhasil waktu menemukan Playstation itu  gembiranya bukan main, akhirnya saya bisa nyoba juga.

Setelah semua ‘urusan’ beres dan hari sudah sore, kami semua ingin pulang kecuali si Raihan, kan dia yang punya rumah :). Disini lah mulainya kisah saya, tapi maaf yah ini agak JOROK.

Sebelum pulang kebetulan saya ingin buang air kecil, masuklah saya ke kamar mandi, dan kawan saya yang lain bersiap untuk pamit. Ini kamar mandi, kamar mandi modern. Berbeda dengan kamar mandi saya di rumah, di sini cuma ada shower dan WC saya sebut ini WC duduk otomatis. Sebelumnya saya belum pernah pake WC duduk otomatis ini (Katrok!), yang ada di rumah WC duduk tapi yang manual, jadi kalau sudah buang air ya disiram nya manual pake gayung. :)

Setelah selesai buang air di WC duduk otomatis itu masalah dimulai,  saya bingung, ini bagaimana nyiram air kencingnya, ga ada gayung, ga ada ember, mau disiram pake shower buat mandi itu, ga mungkin.

Nah saya liat di samping WC itu ada shower ukuran kecil, mungkin ini bisa dipake buat nyiram. Saya tekanlah shower itu hingga keluar airnya dan saya arahkan ke WC. Setelah beberapa lama saya makin bingung plus panik. Kalau WC di rumah disiram air, airnya masuk ke dalam, ini kok malah menggenang, panik makin menjadi-jadi.

Mungkin saya sudah sekitar 5 menit di dalam kamar mandi itu, kawan-kawan saya di luar mengira saya buang air besar, kok lama amat. Saya sempat ditanya kawan-kawan mungkin karena sudah sedikit kesal karena sudah bersiap ingin pulang, tinggal nunggu saya.

Ril ngapain, kok lama ?” kata kawan-kawan. Saya jawab saja lagi buang air kecil. Mereka tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi di dalam kamar mandi ini. Saya mau nanya ke teman sedikit ada rasa malu juga, masa kayak gitu aja nanya. Tapi jujur, saya memang belum tahu bagaimana caranya.

Tak berapa lama si Adi menggedor pintu kamar mandi, karena dia juga ingin buang air. Tambah semakin panik lah saya.

Ril gancang urang ge rek asup” (Ril, cepet saya juga mau masuk) kata Adi.
Iya, tunggu sebentar” jawab saya sambil terus mencari cara.

Akhirnya beberapa menit kemudian Adi yang sudah kebelet menggedor pintu lagi. Kali ini saya pasrah. Saya buka pintu setengah dan saya tanyakan kepada mereka,

Gimana ini cara bersihinnya ?” kata saya sambil masih mengarahkan shower kecil ke WC.

Wahahahah” kawan saya semua tertawa.

Tinggal pencet yang ini”  kata Raihan sang tuan rumah sambil menunjuk ke tombol ajaib yang ada di atas WC tersebut.

Currr… air pun masuk ke WC dan saya keluar kamar mandi diganti dengan Adi yang sudah kebelet. Mungkin yang tadinya mereka sedikit agak kesal karena menunggu saya keluar kamar mandi, saat itu semua jadi tertawa sampai kami meninggalkan rumah Raihan.

Bagi saya yang belum pernah tahu sebelumnya tentang WC otomatis itu, ini merupakan pelajaran berharga yang tidak diajarkan di sekolah hha (Katrok!). Untung ‘peristiwa’ ini terjadi di rumah kawan, saya ga bisa bayangin kalau ini terjadi di mall dan mungkin bisa lebih parah jika saya buang air besar. :))

3 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Captcha : * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.