Pemalak yang Malang

Kisah masa sekolah (lagi). Waktu itu saya sudah diberi kepercayaan oleh orangtua untuk mengendarai sepeda motor ke sekolah.
Ini memang sudah menjadi kebiasaan hampir setiap pulang sekolah. Karena kalau pulang sekolah jok belakang kosong, teman saya yang biasa disebut Yoga saya ajak atau kadang Yoga mengajak saya untuk pulang bareng (dalam bahasa Jerman disebut nebeng). Kalau saya lihat di jalan kebanyakan yang dibonceng itu seorang wanita tapi kenapa saya harus membonceng seorang lelaki ? Yoga lagi ? Hha becanda Ga, sebenernya karena kalau pulang memang jalan kita satu jalur sampai pertigaan Sangkuriang (nama daerah), barulah di Sangkuriang saya turunkan Yoga dan dia lanjut naik angkot. Sedangkan saya terus menuju ke arah Padalarang.

Hari itu seperti biasa kami berdua pulang sekolah, sekolah kami berada di daerah Leuwigajah. Kami melewati bunderan Leuwigajah ke arah Cimahi. Beberapa meter setelah bunderan sekilas kami melihat dua orang pemuda sedang duduk di atas motor mereka. Saya sempat beradu mata sepersekian detik. Tidak ada firasat apapun. Kami terus melanjutkan perjalanan pulang.

Sampai di daerah Baros tepatnya di depan Taman Kartini, ternyata dua orang pemuda tadi sudah ada di sebelah motor kami.
Kang, kasisi heula sakedeung” (Kang, minggir dulu sebentar) kata pemuda itu sambil memepet motor kami.
Wah udah ga bener nih” dalam hati saya sambil meminggirkan motor, mau kabur, apa daya motor saya bukan Ninja. hhe.

Setelah motor kami dan pemuda itu berhenti, salah satu pemuda itu datang mendekat ke motor kami dan satunya lagi duduk di trotoar sambil menghisap rokok. Dan terjadilah percakapan antara saya dan pemuda itu, kurang lebih seperti ini.
* P, pemuda. S, saya.

P : “Sekolah dimana ?

S : “Di STM

P : “Gini Kang, adik saya katanya dipukulin sama geng anak STM, sapa tau akang tau, sekarang dia lagi di rumah ga bisa ngapa-ngapain

S : “Adiknya emang jurusan apa ?

P : “Saya ga tau, pokoknya katanya dia dipukulin sama geng anak STM

S : “Waduh, saya kalau soal begituan mah ga tau, saya ga ikut geng-geng-an

P : “Ya udah gini aja, gmana kalau akang ikut saya ke rumah, nanti ngobrol sama adik saya, akang yang satu lagi (melihat ke Yoga) disini aja sama temen saya, ga bakal kenapa-kenapa demi Allah.” buset sampe sumpah segala.

Ini pasti udah ga bener, masa pemuda itu ga tau jurusan apa adiknya sendiri. Dan saya memang ga pernah ikut geng-geng-an apalagi sampe ngeroyok orang.

S : “Wah, engga kang lah, saya mah ga tau soal kayak ginian mah, saya ga pernah ikut geng-geng-an” kata saya meyakinkan kembali.

P : “Ya sok, ikut aja dulu sama saya nanti kita ngobrol disana, temen kamu sama temen saya disini gak bakal kenapa-napa, hape kamu titipin aja sama temen kamu kalo ga percaya mah.

S : “Ga bisa kang, saya harus buru-buru, udah ditungguin kang di rumah” saya alasan.

Saya ga terlalu percaya sama pemuda ini. Saya bersikeras ga mau meninggalkan motor ini. Pemuda itu terus saja ‘merayu’ saya untuk pergi sama dia. Mungkin ada sekitar satu jam pemuda itu terus mengajak, tapi tetep saya tidak mau.

Ok, kita stop dulu ceritanya, kita loncat ceritanya setelah kejadian ini selesai.

Setelah kejadian itu terjadi, Alhamdulillah saya ga kenapa-napa, ga kurang sedikit pun sama halnya dengan Yoga. Besoknya saya ceritakan kepada teman saya, dan ternyata temannya teman saya juga pernah ada yang mengalami seperti itu. Teman saya menjelaskan modusnya seperti berikut. Saya ilustrasikan korbannya saya dan Yoga.

Saat saya diajak oleh Pemuda 1 itu, ia menyuruh menitipkan hape saya ke teman, yaitu Yoga. Dan Yoga diem di motor saya. Di boncenglah saya sama Pemuda 1 dengan motor si Pemuda ke suatu tempat dan bukan ke rumah si adik yang dipukulin. Setelah itu saya disuruh tunggu sebentar dan pemuda itu pergi ke tempat pertama yaitu Taman Kartini tempat Yoga dan Pemuda 2 menunggu.
Setelah itu Pemuda 1 akan bilang ke si Yoga.

Temen kamu katanya mau ngambil hapenya, sini biar saya bawain

Nah nanti saat Yoga sudah ngasih hape saya ke Pemuda itu, Pemuda 1 dan Pemuda 2 akan berboncengan dan pergi sambil membawa hape saya. Selesai dan saya pun kena tipu. Begitulah kira-kira modusnya, jadi tentang adiknya yang dipukulin itu Hoax.

Kembali ke cerita saya. Bagaimana dengan saya apa saya kena tipu juga ? silahkan lanjut lagi bacanya :)

Tapi karena saya keras kepala dan saya tau ini pasti sudah ga bener, saya tidak mau ikut bersama Pemuda itu walaupun ‘dirayu’ sudah hampir satu jam. Dan sampai akhirnya si pemuda itu capek, dia mungkin akan menjalankan rencana kedua yaitu langsung mengambil hape saya di tempat.

P : “Udah gini aja, sapa tau kamu geng motor yang ngeroyok adik saya, coba liat wallpaper hape kamu berdua sapa tau gambar wallpapernya geng motor.

S : “Engga kang, wallpaper saya mah bukan geng motor

Saya makin curiga, kok malah jadi ngarah ke wallpaper hape, pasti mau ngambil hape saya ini. Pikiran saya, kalau saya ngeluarin hape saya, habis lah disikat hape saya. Kalau Yoga dia aman, karena dia memang ga bawa hape hari itu.  Hape ini satu-satunya yang dikasih oleh orangtua. Saya bersikeras ga mau ngeluarin hape saya, tarik ulur terjadi lagi beberapa menit, tapi kali ini saya yang pasrah. Akhirnya saya keluarin hape saya.

S : “Ini kang, tuh ga ada wallpapernya kang” kata saya sambil memegang erat hape dan mengeluarkannya dari kantong celana.

Anda tau apa type hape saya saat itu ? seperti ini :

Siemens A71

Siemens A71 (Foto:Google)

Setelah melihat hape saya yang ‘sangat canggih’ itu mungkin pemuda itu sedikit lemas, karena sudah berjam-jam kami ‘negosiasi’ ia tidak dapat apa yang ia inginkan, dan pemuda itu berkata :

P : “Oh ya udah sana

Pemuda itu menyuruh kami pulang, mungkin pemuda itupun mikir kalaupun hape saya diambil dan ia jual, belum tentu ada yang mau beli. :D
Dan kami berdua pulang ke rumah masing-masing tanpa kurang satu apapun. Alhamdulillah.

7 Comments

  1. Wakakakakakakak… siaul euy, mo malak aja masih alus2… Sayang punya si amdan kemaren iPhone 2G kuuu :(
    Rasanya pengen nyamar jadi anak sekolah trus mukulin tukang tepu kayak gitu…Grrrrrr!!!

    Kesederhanaan emang gak bakal mengundang bahaya, Insya Allah… hihihihi

  2. kalo aku ya ril,,
    sesuai pengalaman dulu…..pasti akunya bakal langsung nangis seketika…wkwkw

    disuruh berenti tiba2 aja aku langsung nangis da,
    yaaaa terpaksa deh merekanya juga udah takut duluan ngeliat perempuan nangis dipinggir jalan..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Captcha : * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.