Ketika dosa dan maksiat ini sudah tak terhitung, ibadah masih belum baik, akhlak masih amburadul, namun nikmat dari sang Rabb Yang Maha Rahman dan Rahiim tetap mengalir tak terhingga, sehingga -sudah seharusnya- membuat malu hambaNya.